Cerita Sex Ibu Tiri Dan Anak Tiri, Terbaru Malam Ini

Cerita Sex Ibu Tiri Dan Anak Tiri – Kisah Persetan dengan Ibu Tiri Karena Pesugihan – Kisah ini terjadi sepuluh tahun yang lalu, ketika saya baru duduk di kelas satu SMA, semua itu terjadi karena bisnis ibu tiri saya menurun setelah kematian mendiang ayah saya. Sebagai anak tunggal, saya tidak bisa berbuat banyak untuk membantu beban ibu tiri saya.

Tiba saatnya ibu tiri saya membawa saya ke suatu daerah di Jawa Tengah dimana konon ada kuburan yang memiliki kekuatan, dan jika dipercaya akan mengabulkan semua keinginan kita asalkan kita bersedia melakukan meditasi dan segala persyaratan lainnya.

Cerita Sex Ibu Tiri Dan Anak Tiri

Ketika saya dan ibu tiri saya tiba di daerah itu, kami membayangkan kengerian yang biasa saya lihat di acara televisi dan film horor. Tapi ibu tiriku menyuruhku untuk tetap tenang dan selalu mengingat tujuan kita di sana, memang untuk mengubah takdir.

Keperawanan Ku Direnggut Ayah Tiri

Sesampainya disana, kami disambut oleh seorang laki-laki agak tinggi yang dikenal sebagai penjaga gunung. “Tentu saja ini orang suci,” pikirku dalam hati.

Saya dan ibu tiri diarahkan ke sebuah rumah kecil seperti kabin di tengah hutan, sudah senja, jadi suasananya sepi dan hanya ada lampu kecil untuk penerangan di rumah.

Tidak lama setelah Mang Karsim tiba, kemudian beliau menjelaskan syarat yang harus kami penuhi, memang dari pengalaman banyak yang berhasil setelah kembali dari meditasi di sini asalkan mereka bersedia memenuhi semua persyaratan yang diinginkan oleh kesaktian disana dengan sepenuh hati.

Ibu tiri saya sepertinya berbicara dengan Mang Karsim dalam bahasa lokal, pada dasarnya kami harus tinggal di gubuk selama lima hari sambil bermeditasi di makam di atas gunung. Sekitar pukul dua belas ibu tiri saya dan saya bersiap-siap untuk pergi ke makam suci dengan sesaji dan tikar, saya sedikit terkejut saat itu ibu saya mengenakan kain batik putih bergaris hitam dan kebaya, seolah-olah dia akan menghadiri undangan, pikirku dalam hati.

Cerita Sex Threesome Ibu Tiri

Kami berangkat ke kegelapan dengan cahaya lentera kecil. Sesampainya di makam, Mang Karsim langsung melakukan ritual khusus di atas makam suci tersebut. Setelah sekitar empat puluh lima menit, Mang Karsim membentangkan tikar yang dibawanya lalu menghampiri kami dan mengatakan bahwa syarat terakhir sudah terpenuhi, yaitu saya harus berhubungan seks dengan ibu tiri saya di atas tikar. Ya Tuhan, kenapa harus begini, bagaimana bisa, pikirku dalam hati. Aku menatap ibu tiriku.

“Yah…jika itu syaratnya…!” kata ibu tiriku dengan nada pasrah. Tiba-tiba pandangan saya menjadi kabur sesaat dan saya merasa sedikit pusing. Saya melihat ibu tiri saya sebagai sosok yang tidak biasa, saya tidak mengerti mengapa saya berubah seperti itu, saat itu ibu tiri saya seperti wanita yang membangkitkan nafsu saya. Dalam keadaan setengah sadar, ibu tiriku membisikkan sesuatu kepadaku.

“Kamu tidak perlu takut, ikuti saja apa yang ibu lakukan,” katanya dengan nada rendah sambil membaringkan tubuhku di atas matras.

Lalu dia melepas semua celana dan bajuku, aku terdiam seolah takjub, saat ibu tiriku mulai menggosok penisku, aku mulai merasakan rangsangan, dia perlahan mulai menggoyangkan penisku, akhirnya penisku ada di tangan ibu tiriku. dia hanya tersenyum pada penisku, yang langsung tegang dan keras.

Enam Tahun Jadi Budak Seks Ayahnya, Tak Pernah Didengar Mengadu Ke Ibu Tiri

“Punyamu juga cukup besar, ya…” dia terus memegang penisku sambil sesekali mengocoknya. Gila alangkah nikmatnya, tangan ibu tiriku, aku benar-benar ingin meremas semua lekuk tubuhnya, tapi bagaimana bisa aku berpikir.

“Ya… aku tahu… ini pertama kalinya kamu merasakannya…!” kata ibu tiriku, yang menjilati penisku berulang-ulang, bergantian dengan pembusa, sampai pada titik di mana aku menahan geli kenikmatan campur aduk.

Tak disangka, ternyata kejadian Mang Karsim tidak luput dari perhatian, Mang Karsim memperhatikan gerakan ibu tiriku yang menghisap penisku dari jarak dua meter, lalu memberikan kode kepada ibu tiriku untuk segera mulai berhubungan seks denganku.

Perlahan ibu tiriku membuka kancing kebayanya dan melepas bra yang menutupi payudaranya. Wow, dia bulat, mulus dan masih kencang, mungkin karena ibu tiriku sudah lama menjanda, jadi payudaranya belum pernah disentuh tangan pria, jadi masih terlihat utuh dan sangat montok.

Hubungan Gelap Dengan Ibu Tiri Semok

Saya semakin bersemangat dan sangat bersemangat ketika ibu tiri saya mulai mengendurkan lilitan kain batik putih yang dikenakannya, dan dengan santai melilitkannya di pinggangnya, berpura-pura memberinya kebebasan untuk mengungkapkannya dengan mudah. Ternyata tebakanku benar, ibu tiriku langsung terlentang dengan paha mengangkang.

“Blepp… plepp.. cluppp..” dalam waktu singkat tongkat penisku sudah sepenuhnya terbenam di dalam vagina ibu tiriku yang masih kencang dan lembut.

Saya juga mulai mengangkat penis saya masuk dan keluar dari lubang ibu tiri saya, setelah beberapa saat saya terbiasa dan bisa menikmatinya. Sungguh menakjubkan, pikirku. Saat itu tidak terpikir oleh saya bahwa yang berhubungan seks dengan saya adalah ibu tiri saya, yang dengannya ayah saya tidur.

Sebelumnya, tidak pernah terpikir oleh saya untuk berhubungan seks dengan ibu tiri saya, meskipun beberapa tahun yang lalu saya sering melihat ayah saya membelai ibu tiri saya. Setelah kami tinggal bersama di rumah, saya bahkan tidak pernah berpikir kotor terhadap ibu tiri saya, meskipun dalam kehidupan sehari-hari saya di rumah, ibu tiri saya selalu berpakaian seksi, seperti dalam daster yang sangat pendek, dari paha hingga pantatnya terlihat jelas tanpa satu pun. benang tertutup, tapi tidak pernah mengganggu saya, apalagi ingin menidurinya.

Cerita Seks Anak Tiri Bercinta Dengan Ibu Tiri

Tapi kali ini aku benar-benar bersemangat sekali, aku bahkan menidurinya dengan nafsu. Mata Mang Karim juga terbelalak karena terlihat menelan ludah beberapa kali, saat ibu tiriku mengubah posisinya sambil melepas kain batik yang menutupi bagian bawahnya, sehingga dua lingkaran bagian bawahnya mencuat, kencang, putih, halus. Tak menyia-nyiakan kesempatan itu, aku langsung mengelus penisku, lalu aku mengarahkannya kembali ke lubang ibu tiriku dari belakang.

“Aaah…ssshhh…ooohh…bu… bagus sekali… boo…!” Kataku sambil terus melingkari pantat ibu tiriku yang menunggu. Ibu tiri saya menyentak pantatnya bolak-balik sehingga sepertinya penisku menggiling di vagina ibu tiriku.

Saya juga kaget melihat Mango Karim terlihat gelisah sambil mengelus kemaluannya sendiri, ternyata dia terangsang oleh adegan saya tadi. Dia pun pindah posisinya di sebelahku, dia tampak penasaran melihat adeganku dari dekat dan menghaluskan pantat ibu tiriku yang sedang aku remas dan dorong dengan penisku. Tiba-tiba, Mang Karim menarik celananya dan kemudian mengeluarkan penisnya yang sudah keras dan mengarahkannya ke atas, matanya tertuju pada pantat ibu tiriku yang sedang aku dorong.

Kulihat ibu tiriku yang sedang menunggu menoleh ke belakang sambil tersenyum geli melihat tingkah Mang Karim yang juga terangsang oleh tubuhnya yang montok.

Kisah Mama & Anak Tiri

Saya segera mengembalikan konsentrasi saya ke tubuh ibu tiri saya, yang saya tunggangi dengan penuh nafsu. Gairah saya semakin cepat, saya tidak tahan seperti ibu tiri dijepit oleh dinding ibu tiri, seperti dia memijat saya, rasa terbakar bercampur dengan kesenangan, terutama ketika ibu tiri memainkan lubang ibu tirinya mencubit penisku ketika aku sepenuhnya tenggelam dalam.

Aku mulai merasakan dorongan kuat yang hendak meledak, sepertinya spermaku sudah berada di ujung penisku, yang akan segera memuntahkannya di lubang vagina ibu tiriku.

Tiba-tiba tubuh saya bergetar, darah saya dengan cepat mengalir ke seluruh tubuh saya, seolah-olah menahan puncak nafsu yang merupakan kenikmatan yang tidak biasa, seperti dorongan benih saya yang akan saya keluarkan dari batang penis saya.

Oouuuww..!” Akhirnya air mani saya muncrat, memercik ke seluruh dinding lubang vagina ibu tiri saya, sungguh betapa menyenangkannya bercinta dengan ibu tiri saya. Tidak pernah terpikir oleh saya sebelumnya bahwa tubuh ibu tiri saya yang setiap hari ada di depan mata saya, ternyata bisa memberikan kenikmatan yang luar biasa.

Nikmatnya Ngentot Dengan Mama Winda Ibu Tiriku

Aku tersungkur lemas di tikar, sedangkan ibu tiriku yang masih dalam posisi nungging terlihat sedang membersihkan sisa maniku yang berserakan di sekujur vaginanya dengan kain batik, dia tersenyum puas dengan kemampuanku, sambil tersenyum. usapkan kain batik pada batang kemaluanku yang sudah mulai kembali ke ukuran semula.

Hanya Mang Karsim yang terus mengocok kontolnya sendiri saat itu. Melihat hal itu, ibu tiriku langsung berdiri dan duduk di atas tikar, lalu meraih tongkat Mang Karsim yang tadi diregangkan. Aku semakin bingung, kok ibu tiriku mau menjaga Mang Karsim, mungkin kotor semua, atau sebagai bonus dia membimbing kita, pikirku dalam hati.

“Oh Bu…. bagus banget… Bu…!” Mang Karsim bergumam pada dirinya sendiri. Karena tak tega melihat keindahan dan kehalusan tubuh ibu tiriku, Mang Karsim bagaikan angin, belum pernah dia melihat tubuh sehalus itu seumur hidupnya.

Dia juga mengerang sekeras yang dia bisa mencoba untuk tidak cum segera, dia ingin ibu tiriku untuk mengguncang kemaluannya, dia tahu bahwa dia tidak mendapatkan kesempatan ini sekali dalam sepuluh tahun.

Mama Tiriku Yang Cantik Dan Menggoda

Namun, sperma Mang Karsim sudah tidak bisa ditampung lagi, ibu tiri saya sangat tahu cara menyuntiknya dengan cepat, melalui beberapa sentuhan rahasia pada bagian tertentu dari batang tubuh Mang Karsim, sperma Mang Karsim akhirnya tumpah. digendong ibu tiri, bahkan ketika sperma Mang Karsim menyemprotkan sebagian ke dada ibu tiri saya, sperma Mang Karsim terlihat sangat kental, mungkin karena dia janda selama sepuluh tahun.

Tidak lama kemudian, kami bergegas kembali ke gubuk untuk beristirahat, sementara Mang Karim dengan setia menunggu kami untuk tidur di teras gubuk malam itu. Sementara saya berada di kamar yang sama dengan ibu tiri saya di kabin, tentu saja atas permintaan ibu tiri saya sendiri untuk menemaninya. Malam itu, ibu tiri saya bertanya bagaimana perasaan saya, menghibur saya untuk tidak terkejut dengan apa yang terjadi di Makam Suci.

“Begitulah….ibu baru saja melihat… ternyata punyamu besar sekali..” kata ibu tiriku sambil berbisik padaku. Aku terdiam mendengar pernyataan itu.

“Jika kamu mau, aku tidak keberatan kamu berhubungan seks dengan ibuku seperti itu kapan pun kamu mau, selama tidak ada orang lain yang tahu … yah …!” katanya tegas, sambil meraih penisku itu

Ibu Tiri Di Perkosa Dengan Anak Tiri

#Cerita #Sex #Ibu #Tiri #Dan #Anak #Tiri